350 Pasangan Suami Istri di OKU Timur Ikuti Isbat Nikah Terpadu Tahun 2023

oleh -496 Dilihat
Wakil Bupati OKU Timur H.M. Adi Nugraha Purna Yudha, S.H foto bersama dengan peserta Isbat Nikah Terpadu 2023

MARTAPURA,Samudra.News-Demi mengesahkan Status Perkawinan Pasangan Suami Istri (Pasutri), Pemerintah Kabupaten OKU Timur bersama Pengadilan Agama Kelas II Martapura dan Kementerian Agama Kabupaten OKU Timur menyelenggarakan pelayanan Isbat Nikah Terpadu Kabupaten OKU Timur Tahun 2023, Rabu (8/11/2023).

Pembukaan Sidang Isbat Nikah yang diselenggarakan di Balai Rakyat Setda OKU Timur tersebut mengusung Tema “Melalui Isbat Nikah Terpadu Diharapkan Kepastian Hukum Status Perkawinan Sehingga Dapat Mewujudkan OKU Timur Maju Lebih Mulia”.

Acara tersebut dihadiri oleh Wakil Bupati OKU Timur H.M. Adi Nugraha Purna Yudha, S.H., Ketua Pengadilan Agama Martapura Yunizar Hidayati, S.HI., Perwakilan Kepala Kantor Kemenag OKU Timur, Perwakilan Kajari OKU Timur, Polres OKU Timur, Kodim 0403/OKU, Puslatpur Kodiklat AD, Yon Armed Tarik Cailendra, LBH OKU Timur, Kepala OPD, Asisten, dan Staf Khusus Bupati.

Kabag Kesra Setda OKU Timur Drs. H. Sukran selalu Ketua Panitia menyampaikan, “Isbat Nikah Terpadu ini merupakan kerjasama pemerintah dengan Kemenag dan PA kelas II Martapura yang diwujudkan dalam suatu perjanjian dan berdasarkan dengan Surat Keputusan Bupati OKU Timur Nomor 320 tanggal 10 Oktober tentang Pembentukan Panitia Isbat Nikah Terpadu Tahun 2023”.

Menurut H. Sukran acara itu juga dimaksudkan untuk mendukung program kemuliaan yang digagas oleh Bupati OKU Timur. Ia menjelaskan Isbat Nikah 2023 terbagi menjadi 4 zona dari 20 Kecamatan yaitu sebanyak 350 pasang dengan rincian Zona 1 ada 78 pasang, Zona 2 ada 66 pasang, Zona 3 ada 88 pasang, dan Zona 4 sebanyak 118.

Kegiatan ini merupakan bentuk kepedulian pemerintah terhadap permasalahan buku nikah, dimana saat dibutuhkan ternyata masih banyak yang belum mempunyai buku nikah, yang kemudian juga diperlukan oleh keturunannya sehingga menjadi sebuah kendala, oleh karena itulah ini menjadi bentuk kepedulian dan solusi dari pemerintah, tutupnya.

Baca Juga :   Jalin Silaturahmi, Kapolda Sumsel Kunjungi Pengurus PWI Sumsel

Ketua Pengadilan Agama Kelas II Martapura, Yunizar Hidayati, S.HI menyampaikan, “Alhamdulillah hari ini Pengadilan Agama Kelas II Martapura bisa bekerjasama dengan Pemerintah Daerah dan Kementerian Agama mengadakan Isbat Nikah Terpadu atau Pengesahan Status Perkawinan. Karena saat ini pernikahan itu mutlak harus tercatat sehingga administrasi kependudukan juga bisa ditertibkan”.

Dilanjutkan Yunizar Hidayati, tahapan dan ketentuan dalam proses sidang isbat nikah hingga menerima salinan penetapan yang akan menjadi syarat KUA untuk menerbitkan Akta Pernikahan ataupun Buku Nikah. Ia mengamanatkan kepada semua pasangan yang mengikuti Isbat Nikah agar mengikuti petunjuk yang telah ditentukan oleh panitia, karena menurutnya tidak semua permohonan pengesahan status perkawinan bisa dikabulkan.

Ditempat yang sama Wakil Bupati OKU Timur H.M. Adi Nugraha Purna Yudha, SH yang akrab disapa Mas Yudha mengatakan, “Kita harus selalu bersyukur kepada Allah SWT, nikmat yang Allah berikan tidak bisa kita hitung dalam keseharian kita. Salah satu nikmat yang diberikan Allah seperti kesempatan pada hari ini. Isbat Nikah ini merupakan anugerah dari Allah melalui perantara Pemkab OKU Timur, PA Martapura dan Kemenag”, ujarnya.

Mas Yudha mengingatkan bahwa Pernikahan Pasangan Suami Istri (Pasutri) itu wajib sah secara hukum Islam dan dah sah secara hukum Negara. Jika pernikahan yang tidak sah secara hukum negara atau tidak tercatat di KUA, maka hak-hak yang diperlukan pasangan yang menikah tidak bisa dipenuhi oleh Pemerintah.

Untuk memberikan solusi kepada pasangan-pasangan yang belum tercatat atau belum sah secara hukum negara, dan belum mempunyai buku nikah, maka Kami selaku pemerintah daerah bersama Kementerian Agama dan Pengadilan Agama Kelas II Martapura mengadakan Isbat Nikah Terpadu Tahun 2023 untuk mengakomodir hal-hal tersebut, pungkasnya.(**)