Pertamina Geothermal Area Lumut Balai Goes To Campus

oleh -161 Dilihat
Hadi Suranto, General Manager PGE Area Lumut Balai

BATURAJA OKU,Samudra.News-PT. Pertamina Geothermal Energy (PGE) Area Lumut Balai bersama SRE Universitas Sriwijaya (Unsri) mengadakan webinar yang bertajuk Company Visit PT Pertamina Geothermal Energy dengan tema “Geothermal Potential and Energy Transition in Indonesia”.

Hadi Suranto, General Manager PGE Area Lumut Balai dalam kesempatannya sebagai narasumber utama dalam kegiatan ini menyampaikan bahwa Indonesia memiliki potensi energy baru terbarukan berbasis geothermal yang ramah lingkungan, dengan pemanfaatan energy panasbumi di Indonesia saat ini masih sebesar 8,9% atau sekitar 2.276 MW dan Indonesia merupakan negara ke-2 terbesar di dunia setelah USA yang memanfaatkan energy panas bumi.

PGE sebagai bagian dari Sub Holding Power & New Renewable Energy (PNRE) terus berupaya melakukan pemanfaatan geothermal secara optimal dari potensi yang ada di Indonesia untuk mendukung transisi energy.

Pemanfaatan panas bumi secara langsung dapat dijumpai pada sektor Agrobisnis, Geowisata, CO2 Metanol, Hidrogen, Ekstraksi mineral, Brine to Power & Silica extraction. Sedangkan pemanfaatan panas bumi secara tidak langsung yaitu melalui proses Pembangkitan Listrik Tenaga Panas Bumi.

PLTP Unit-1 Lumut Balai telah beroperasi di wilayah Kabuaten Muara Enim dan Kabupaten OKU Provinsi Sumatera Selatan dengan kapasitas sebesar 55 MW pada bulan September 2019 dengan skema bisnis jual beli listrik dengan PT. PLN.

Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi Lumut Balai mendukung pasokan listrik untuk wilayah pulau Sumatera yang memiliki total cadangan prospek diperkirakan sekitar 250 MW. PGE saat ini mengelola 13 Wilayah Kerja Panas Bumi yang tersebar di Sumatera, Jawa, Bali dan Sulawesi Utara.

Dimana dalam wilayah kerja tersebut telah terbangkitkan listrik panas bumi sebesar 1877 MW, yang terdiri dari 672 MW yang dioperasikan sendiri (own operation) oleh PGE dan 1205 MW dikelola melalui Kontrak Operasi Bersama (Joint Operation Contract).

Baca Juga :   Hotel Bukit Indah Lestari (BIL) Gelar Bazar Kuliner Khas Sumsel

Kapasitas terpasang panas bumi di wilayah kerja PGE berkonstribusi sebesar sekitar 82% dari total kapasitas terpasang panas bumi di Indonesia, dengan potensi emission avoidance CO2 sebesar sekitar 9,7 juta ton CO2 per tahun.

Dalam pengembangan bisnis energy baru terbarukan (EBT) diwilayah Sumatera Selatan, PGE mengedepankan aspek Environment, Social & Governance (ESG) yang terintegrasi dengan kegiatan operasional dilapangan dengan pengembangan program Corporate Social Responsibility (CSR).

Pengembangan energi panas bumi yang dilakukan PGE Area Lumut Balai merupakan wujud dukungan dan memenuhi komitmen goal ketujuh SDGs (Sustainable Development Goals) yaitu  memastikan akses energi yang terjangkau, dapat diandalkan, berkelanjutan, dan modern bagi semua (affordable and clean energy), pungkasnya (hms/yudi).