SISWI SMP Dicekoki Miras & Narkoba, Tak Berdaya Digilir 4 Pemuda

oleh -169 views
NN dan Ibunya melapor ke SPKT Polrestabes Plg

PALEMBANG, Samudra,News-Trauma mendalam masih dirasakan oleh NN (14) salah satu pelajar Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Kota Palembang yang menjadi korban Rudapaksa secara bergiliran.

Disampaikannya ada empat orang yang telah menodainya dengan modus memberi minuman keras (Miras) dan Narkoba jenis Ekstasi hingga di Rudapaksa secara bergiliran dengan kondisi tidak sadar di sebuah kos-kosan yang beralamat di Jalan Sukorejo, Kelurahan 8 Ilir, Kecamatan Ilir Timur (IT) II Palembang, Minggu (21/6/2020) sekitar pukul 02.00 WIB.

Dari keempat pelaku korban hanya mengenali satu orang yang tidak lain mengajaknya untuk minum yakni AB warga Lorong Melati, Kecamatan Kemuning Palembang. NN hanya mengenal dia untuk temannya tidak tahu, ujar korban, Jumat (17/7/2020).

Lebih lanjut korban menceritakan bahwa, kejadian itu berawal saat ia sedang nongkrong bersama teman-temannya. Kemudian datang pelaku mengajak korban untuk membeli minuman.

Dia mengajak saya membeli minuman dengan mengendarai motor, setelah itu saya diajak minum tapi saya tidak mau, namun dia mengancam saya sehingga terpaksa saya ikut minum, katanya

Korban mengeluh kepalanya sakit dan minta diantar pulang tapi pelaku beralasan untuk menunda kepulangannya. Lalu pelaku mengajaknya korban keluar, tapi bukan pulang melainkan ke Tempat Kejadian Perkara (TKP).

Setelah sampai di TKP, korban diajak masuk ke kamar dan dirayu untuk berhubungan badan tapi korban tidak mau. Saya tidak mau waktu itu tapi kepala saya sakit sehingga dia menyuruh saya tiduran di atas kasur, kata NN.

Kemudian, korban tertidur dan disaat itulah pelaku menyetubuhi korban. Waktu itu saya pengaruh minuman jadi tidak terlalu jelas tapi dia membuka celana saya dan memperkosa saya, tidak hanya dia tapi juga tiga orang temannya, tuturnya

Baca Juga :   Kapolda Sumsel Sholat Jumat & Silahturahmi Dengan Warga Silaberanti Palembang

Kejadian ini pun baru diketahui orang tua korban saat korban mengigau hingga membuat Ibunya AS (33) berang dan melaporkan kejadian ke Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polrestabes Palembang. Jum’at (17/7/2020).

Awalnya kami tidak mau melapor dan menyelesaikan masalah ini secara keluarga tapi terlapor (AB) tidak mau mengakui kalau telah melakukan pemerkosaan dengan dalih hanya membuka celana korban saja, kata orang tua korban.

Mendengar pengakuan pelaku, ia dan anaknya melaporkan pelaku dan teman-temannya. Dia (Pelaku) tidak mau menyelesaikan masalah ini secara kekeluargaan dan berdalih tidak melakukannya, maka kita melaporkannya ke Polisi, ujarnya.

Sementara itu, Kepala SPKT Polrestabes Palembang, AKP Heri membenarkan adanya laporan terkait Tindak Pidana Perlindungan Anak. Benar Anggota Unit III SPKT Polrestabes Palembang menerima laporan korban. Selanjutnya laporan akan diserahkan ke Unit Perlindungan Perempuan dan Anak, pungkasnya (hwo/win).